Jumaat, 21 Jun 2013

ALAM BARZAKH BAHAGIAN 2

“Hidup” dan “Mati” adalah suatu yang pasti dilalui oleh setiap insan. Jika seseorang itu melalui kehidupan, pasti ia akan melalui mati. Firman Allah yang bermaksud :
“Maha Suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.”
 (Surah al-Mulk : 1-2)
“Dan Dialah yang menghidupkan dan  mematikan, dan Dialah yang (mengatur) pergantian malam dan siang. Tidakkah kamu mengerti?”
(Surah al-Mu’minum : 80)
1.    Keutamaan mengingati kematian
“Perbanyakkanlah mengingati sesuatu yang menlenyapkan segala macam kelazatan (kematian)” (HR. At-Tarmizi)
“Perbanyakkanlah mengingati kematian, sebab yang  sedemikian itu akan menghapuskan dosa dan menyebabkan timbulnya kezuhudan di dunia” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abiddunya)
“Sebijak-bijak manusia adalah yang paling banyak mengingati kematian serta banyak melakukan persiapan untuk menghadapi kematian. Merek itulah orang-orang yang benar-benar cerdik dan mereka pergi ke alam baka’ dengan membawa kemuliaan dunia serta kemuliaan akhirat.”
(HR. Ibnu Majah dan Ibnu Abiddunya)
            Janganlah kita semua termasuk dalam golongan yang mementingkan harta kekayaan dan mengikuti nafsu serta lalai daripada mengingati mati, kerana ingatlah kematian itu adalah suatu yang pasti dan azab Allah itu amatlah pedih. Firman Allah yang bermaksud :
“Katakanlah, ‘Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, ia pasti akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui perkara ghaib dan nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Surah al-Jumu’ah : 8)
2.    Bersegeralah melakukan amal kebaikan
Setiap orang mempunyai tempoh masa untuk hidup di alam dunia yang tersendiri, tetapi kita tidak tahu bilakah tarikh berakhirnya itu. Justeru itu adakah kita akan menghabiskan masa itu dengan perkara-perkara yang melalaikan? Ingatlah hidup di alam dunia ini hanyalah sekali dan mati juga adalah sekali. Jika berat timbangan amalan kejahatan maka nerakalah sebaik-baik tempat untuk diri kita, jika berat timbanagan amalan kebaikan maka syurgalah sebagai balasan untuk kita. Janganlah apabila kematian sudah datang menjemput kita, baru hendak kembali kepada Yang Maha Esa, kerana ia sudah terlambat. Rebutlah lima perkara sebelum lima perkara. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud :
“Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara, iaitu : masa mudamu sebelum datang masa tuamu, masa sihatmu sebelum datang masa sakitmu, masa kayamu sebelum datang masa muskinmu, masa lapangmu sebelum datang masa sempitmu dan masa hidupmu sebelum datang kematianmu.” (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi, Ibnu al-Biddunya dan Ibnu Ibnu Mubarak)

“Bekerjalah untuk mencari keduniaanmu, seolah-olah engkau akan hidup selama-lamanya dan bekerjalah untuk akhiratmu, seolah-olah engkau akan mati keesokkannya.” (HR. Ibnu ‘Asaakir)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan